Pelajaran dan Tugas Sekolah

Pantun Rayuan


Artikel Terkait dengan Pantun Rayuan

Contoh Pantun Rayuan  (oleh Wahdi Asam-asam Muara)

"Dari mana  gading asalnya..
Tidaklah mungkin   dari si singa..
Tinggi orangnya  ramping badannya..
Banyak yang ingin  melikinya..."

"Banyak buah  di kebun raya..
Hanya kakao  sering kupetik..
Banyak sudah  ketemu wanita..
Hanya engkau  yang paling cantik..."

Bunga kupetik  dari Belanda..
Barulah  kubawa  ke negeri China..
Namanya cantik  secantik orangnya..
Sudahkah ada  yang memilikinya..?

Mau ziarah  ke Samarinda..
Makan ketupat  di Sungai Dua..
Sungguh indah  nama Adinda..
Akan kuingat  sampai ku tua..

"Burung gelatik  minum di rawa..
Barulah terbang  menuju sangkarnya..
Berhubung Adik  belum ada yang punya..
Boleh-lah Abang  jadi pacarnya..."

"Petik kupetik  manggis di rawa..
Sesudah siang  dekati senja..
Adik cantik  manis bila ketawa..
Bolehkah abang  jadi simpanannya..? "

"Tupai melompat  tertimpa tangga..
Semut ke mana  menghindarinya..
Andai kudapat  cinta Adinda..
Hidup serasa  bagai di surga..."

Ada lagu  BENANG BIRU..
MEGI ZAKARIA  suaranya merdu..
Bila kau mau  bilang padaku..
Janganlah berdusta  dosa tau..!

"Bermula ilmu  di dalam buku..
Pamulaan pantun  sampiran dulu..
Bila kau bertemu   dengan diriku..
Berikan senyum   jangan kau malu..."

"Mana gitar hendak  kupetik..
Tembang ku-karang  bersambung lirik..
Apa kabar  Adinda yang cantik..
Kalau Abang datang  tolong-dong dilirik..."


Description: Pantun Rayuan Rating: 5.0 Reviewer: Eri ItemReviewed: Pantun Rayuan


Pengunjung Lain Juga Membaca:


Gali lebih banyak tentang Pantun Rayuan
0 Komentar untuk "Pantun Rayuan"
Back To Top