Info Penting yang harus kamu ketahui

Teks naskah drama 10 orang pemain lengkap


Berikut contoh naskah drama 10 orang yang dimainkan oleh 10 orang baik perempuan dan laki laki lengkap, lucu, keren, sedih, komedi, misteri semua kumpulan contoh teks naskah drama lengkap ada di helda blog.

Baik langsung saja kita cekedot ke naskah drama 10 orang dengan judul Malam Yang Ku Akhiri :


Tokoh : 10 Orang (7 Perempuan 3 Laki-laki)


PART 1 :


Di hari yang cerah di sebuah cafe ada 8 orang anak, yang sedang merencanakan liburan kelulusan mereka. 8 anak tersebut ialah Rika, Harry, Nina, Alya, Jeff, Edo, Rene dan seorang gadis yang masih duduk di kelas 2 SMA Cherry. Cherry adalah pacar Harry, tak heran kenapa ia selalu gabung dengan kakak-kakak kelasnya.


Harry : Do, Jadi Liburan kemana?
Edo : Bukannya ke Villa Rika?
Rika : Eh??
Harry : Aku udah bilang loh kemarin
Rika : Oh iya, lupa. Hehe sorry
Rene : Kenapa gak ke Pantai saja?
Jeff : Udah Ren, kita ke Villa Rika. Lagian kita pengen merasakan suasana yang berbeda.
Edo : Yang pasti, jauh dari kebisingan dan polusi
Rene : Tapi perasaan ku nggak enak
Jeff : Kamu hanya dikuasai hati kamu. Jangan pikirkan yang macam-macam.
Rene : Baiklah.
Nina : Emang, Villa kamu dimana Rik?
Rika : Di daerah puncak, tapi agak kedalam
Nina : Ouh,,
Rika : Tapi Villanya agak kotor
Harry : Tenang, kan ada Alya, dia bisa bersih-bersih
Rika : Hmm.. betul juga, nanti aku bayar deh, gimana?
Alya : Iya, terimakasih atas tugasnya, kebetulan aku sedang butuh uang.
Harry : Eh, Cherry diem ajah dari tadi. Ikut yah?
Cherry : Nggak tau kak, aku minta ijin dulu sama Ibuku.
Edo : Ikut lah Cherr, Ntar dia kesepian kalo gak ada kamu.
Cherry : Iya, kak. Hehe – ucap nya malu-malu
Tiba-tiba Rika ingat bahwa dia belum meminta izin pada ayahnya untuk menginap di Villa itu
Rika : Oh iya,gue lupa minta izin sama Bokap
Edo : Ya sudah Minta izin dulu sana
Rika : Ya udah, gue pulang duluan yah, ntar sore kita ngumpul disini lagi ya. Byee
Rika pun pulang untuk meminta izin pada ayahnya.
Cherry : Kak, aku pulang dulu yah?
Harry : Mau kemana?
Edo : Iya mau kemana? Kasian nanti Harry kesepian
Cherry : Apa sih Kak. Aku ada keperluan sebentar.
Harry : Hush ah, Lo tuh bawel yah – sambil menunjuk Edo
Cherry : Ya udah, aku pulang yah, Byee..
Cherry pun pergi dari cafe itu.
Jeff : Ren, jadikan kita ke Gramed?
Rene : Eh iya, Guys kita ke Gramedia dulu yah.
Edo : Buset dah, semua ajah pada pulang ini mah. Gue ikut ah.
Jeff : Mau beli buku? Jarang-jarang lo rajin baca
Edo : Bukann, gue mau beli memory card buat camdi gue, buat nanti ke villa
Rene : Emang ada di Gramed?
Edo : Hmm.. Oon deh, di sebelahnya kan ada toko elktronik
Rene : Yee, biasa ajah kali.
Jeff : Yuk ah, kelamaan
Edo + Rene : Yuk..
Tapi sebelum mereka pergi, tiba-tiba datang Jennie dan Ammie, Kaka kelas mereka yang sudah kuliah di salah satu Universitas negeri di kota Bogor melewati cafe itu.
Jennie : Eh lagi pada ngumpul disini?
Ammie : Ngapain?
Jeff : Ini kak, kita lagi bikin rencana liburan kelulusan
Ammie : Ciee pada lulus nih?
Edo : Iya dong kak, masa enggak
Jennie : Kalian bertiga mau kemana?
Rene : Gramed
Ammie : ohh,
Rene : Ya udah ka, kita ke Gramed dulu
Lalu mereka pun pergi
Jennie : Hey, Har.
Harry : Eh, kak Jennie , kak Ammie
Ammie : mau pada liburan kemana?
Harry : Tau darimana kak, kita mau liburan
Ammie : Rene, Edo, dan Jeff
Harry : Oh, Mau ke Puncak, Ke Villa Rika
Jennie : Kapan?
Harry : Rencana sih Besok
Jennie : Kita besok mau ke sana loh ke puncak, bareng anak-anak pecinta alam
Harry : Wah, bisa mampir dong, masih di sekitar Villa kan?
Jennie : Entah, Kayaknya sih Iya.
Ammie : Gimana kalo kita bareng mereka ajah Jen, kesana nya?
Jennie : Boleh tuh, eh kita kan mau ke Basecamp dulu.
Ammie : Oh iya, besok berangkat jam berapa? Berangkat Bareng yah?
Harry : Gak tau, nanti di telepon deh kak.
Ammie : Sip. Eh ini siapa? – Tunjuk Alya
Alya : Saya Alya kak
Ammie : Murid baru ya?
Alya : Iya kak, Baru pinda pas kelas 3
Ammie : Owh, Lulus kan? Selamat yah, ya udah kita ke base camp dulu
Alya : Iya kak Makasih.
Jennie dan Ammie pun pergi ke Basecamp
Nina : Al, Kita pulang juga yuk.
Alya : Ayo,
Nina : Kita pulang ya, Har, Bye – sambil beranjak pergi
Harry : Yah , masa gue ditinggal sendiri.
Nina : DL itu mah.
Nina dan Alya pun pergi
Harry : Ah gue Juga pulang ah.
Lalu Harry pun pulang, Setelah sore tiba, mereka kembali ke cafe itu. Dan yang pertama datang adalah Rika, Nina, dan Alya
Nina : Mana nih yang lain?
Rika : Iya pada ngaret, ya udah kita duluan ajah, kan Alya mau beresin Villa nya.
Alya : Iya, aku setuju.
Nina : Aku ikut yah? Naik mobil kamu kan Rik?
Rika : Yee, mobil ku lagi di pake Bokap.
Nina : Umum dong?
Alya : Tak apa lah Nin, yang penting kita kesana.
Nina : Iya deh.
Rika : Tunggu, gue telepon dulu Harry, kalau kita mau duluan.
Rika menelpon Harry
Rika : Hallo, Har
Harry : Hallo Rik, ada apa?
Rika : Gue, Alya sama Nina pergi duluan, kan Alya mau beresin Villa nya.
Harry : Tapi balik lagi kan?
Rika : Iya lah, Ntar kalian sama siapa ke sini nya?
Harry : Oh Sip deh
Rika : Ya sudah.
Rika menutup Telepon
Nina : Gimana Rik?
Rika : Iya kita duluan ajah, Yuk Al
Alya : Ayo.
Mereka pun pergi keVilla. Sementara itu, Edo, Jeff dan Rene datang.
Edo : Pada kemana nih, katanya sore kesini?
Jeff : Entah, coba telepon Harry
Edo : Sip
Rene : Gue Fban dulu yah.
Jeff : Jiah, Ol mulu. Ikut update status dong? Hehe
Rene : Huu, Ngomong ajah bisa.
Edo : Ssssstttt gue lagi nelpon
Lalu Harry menjawab telepon
Harry : Hallo Do
Edo : Halo Har, dimana?
Harry : Di rumah, lagi siap-siap, lo?
Edo : Cafe, Pada kemana nih? Kok sepi
Harry : Rika Nina sama Alya duluan ke Villa, Disitu siapa aja?
Edo : Jeff, sama Rene
Harry : Tungguin gue, gue mau jemput Cherry dulu
Edo : Oh
Harry : Malah oh,
Edo : Iya gue tungguin, Lagian gue mau kemana coba? Ke Villa, si Rikanya lagi disana, kita kesana mau pake apa? Sama siapa?
Harry : Iya, Iya,, ya udah, Bye
Edo : Yo


PART 2 :



Lalu tiba-tiba Rika menelpon Edo
Edo : Hallo
Rika : Do, Lo kerumah gue ajah dulu, ntar gue tunggu disana, kasih tau yang lain
Edo : Okeh
Edo menutup telpon, Lalu Harry dan Cherry datang ke cafe
Harry : Hi, guys
Cherry : Hallo semua
Edo : Hallo RyRy
Harry : Riri? Siapa? Dia Cherry bukan riri
Edo : RyRy , Harry Cherry,, hahaha
Harry : Bisa aja Lo
Edo : Kata Rika, kita nunggu di rumahnya,
Harry : Oh, Ya udah, kita kesana semua.
Jeff + Rene : Ayo
Mereka pun pergi ke rumah Rika, Sementara itu di lain tempat yaitu villa, Rika Nina dan Alya telah sampai di tempat tujuan.
Rika : Nah itu Villa nya
Nina : Wah, Keren lah.
Alya : Tapi sedikit tak ter-urus
Rika : Udah lama gue enggak kesini, sekitar SMP kelas 3
Alya : Pantas saja,
Rika : Ya udah, kita masuk
Mereka pun masuk ke dalam Villa
Nina : Rik, Kotor Banget.
Rika : Iya, Eh Al, gue nanti kesana lagi, Na kamu ikut pulang ngga?
Nina : Ikut, soalnya tadi aku enggak bawa barang
Alya : Aku di tinggal sendiri?
Rika : Bentar ini, ntar malem juga kesini kok.
Alya : Tapi aku takut.
Nina : Udah lah Al, jangan takut.
Rika : Iya,Kalo kamu lapar, tinggal ke luar ajah, nanti juga ada warung nasi kok, tadi liat kan?
Alya : Iya, tapi aku nggak bawa uang
Rika : Nih, Rp 100.000,- buat makan, nanti Uang bersih-bersih nya nyusul.
Alya : Makasih Rik,
Rika : Oh iya, Ntar kalo ada apa-apa Telepon ajah, kamu nggak bawa hape kan?
Alya : Enggak
Rika : Tuh disana ada telepon.
Alya : Okeh, Air Listrik nya ada kan Rik?
Rika : Ada kok, ya udah gue harus cepet, soalnya temen- temen dah pada nunggu
Nina : Iyah, ntar malem banget nyampenya.
Alya : Ya sudah, aku beres-beres dulu
Rika : Okeh, Gue tinggal ya, ayo Nina
Nina : Ayo
Rika dan Nina pun pergi ke Rumah Rika, Singkat cerita, Mereka berdua sampai di rumah Rika
Rika : Nin?
Nina : Apa?
Rika : Pada kemana? Katanya pada kesini?
Nina : Coba telpon?
Rika : Ntar
Rika Menelpon Harry
Harry : Hallo
Rika : Harr, dimana? Gue di rumah nih.
Harry : Oh udah nyamepe . Tadi kita kerumah Lo, tapi kelamaan jadi laper. Kita di Cafe. Bentar lagi kesana deh.
Rika : Okeh, Cepet ya.
Rika menutup telepon
Nina : Gimana?
Rika : Mereka pada di Cafe, bentar lagi kesini
Nina : Oh iya, kemarin katanya Kak Ammie sama Kak Jennie mau ke puncak juga, mau kemah, berangkatnya bareng katanya.
Rika : Oh ya? Kakak kelas kita dulu?
Nina : Iya.
Rika : Owh, Boleh ajah kok, lagian pake Umum ini.
Lalu datang lah Harry, Cherry, Edo, Rene, dan Jeff
Harry : Hai.
Jeff : Kemana ajah? Lama banget
Rene : Iya, Perut sampe keroncongan tadi
Rika : Macet puncaknya, kan musim libur
Nina : Iya..
Harry : Oh iya, Kak Ammie sama Kak Jennie belum di telpon.
Jeff : Ya Sudah, Telepon dulu sana.
Harry pun, menelpon kak Ammie
Harry : Kak, kita di rumah Rika, kita mau berangkat sekarang
Ammie : Oh iya, kita kesana.
Telepon di tutup
Rika : Gimana?
Harry : Udah, kita tinggal nunggu ajah.
Lalu Ammie dan Jennie pun datang
Ammie : Hei, udah lama?
Jennie : Siap berangkat?
Rika : Siap kak, kita pake umum kok
Jennie : Ya udah, yuk berangkat,
Semua : Ayoo.
Singkat Cerita pada malam harinya mereka sampai di depan Villa
Jennie : Anak-anak, kita berdua kesana yah, Camp kita disana, kalo ada apa-apa, kesana ajah ya
Rika : Okeeh
Ammie dan Jennie pun pergi ke camp mereka
Alya : Hei
Rika : Hei
Nina : Rik, Bersih banget, nggak kayak tadi.
Rika : Iya. Hebat si Alya.
Alya : Hehe biasa sajah
Rika : Ini, Rp 200.000,- buat lo
Alya : Makasih Banget Rik.
Edo : Cepet dong masuk, gue udah nggak tahan pengen ke Wc
Rika : Sabar napa?
Jeff : Rik, Api unggun yuk
Rene : Iyah, biar seru.
Cherry : Ah, Kebetulan aku bawa jagung.
Harry : Wah, kalo gitu aku cari dulu kayuk bakar
Rika : Gak usah, Har, ada dideket teras.
Harry : Ya udah, gue siapin dulu, bantuin gue Jeff, Do
Jeff : Ok
Edo : Gak bisa gue mau ke WC
Alya : Aku siapin dulu minum yah. Sini barang-barang nya aku bawain
Jeff : Oke
Alya : Do, Wc nya gak ada kunci, jadi harus di tahan pake kayu.
Edo : Oke
Edo pun masuk ke Villa untuk ke WC, Sementara yang lain sedang mempersiapkan api unggun
Harry : Jeff Korek api.
Jeff : Nih.
Api pun nyala.
Cherry: Nih jagung nya.
Rika : Kenyang nih kayaknya.
Nina : Alya sama Edo mana?
Rene : Masih di dalam.
Nina : Al, Ed. Cepet kesini - sambil teriak
Alya : Iya.. – sambil berlari menuju api unggun
Harry : Edo mana?
Alya : Di Wc
Rika : Ya udah lah, kita bakar dulu jagung nya.
Semua : Okeh
Namun saat akan membakar jagung, tiba-tiba petir menggelegar dan hujan gerimis pun turun dan akhirnya mereka pun mengurungkan niat mereka untuk membakar jagung
Harry : Oh, sial. Hujan lagi
Jeff : Ya udah semuanya, ayo masuk ntar kebasahan. Al ayo masuk
Alya : Iya, aku bawa dulu jagung nya.
Mereka pun masuk ke dalam Villa
Alya : Duh capek, Haus lagi.
Rika : Minum apa susahnya.
Alya : Iya , ini juga mau.
Saat Alya sedang meneguk air, tiba-tiba iya menjadi pusing.
Harry : Alya kenapa?
Cherry : Dia kayaknya pusing?
Rene : Al, kenapa Al ? – sambil memegangi Alya
Tiba-tiba Alya Pingsan
Harry : Al, bangun Al
Rika : Cek napasnya.
Harry : Nggak ada, duh gimana dong?
Rika : Dia mati?
Nina : Enggak mungkin – sambil nangis
Rene : Alya.
Jeff : Har, Ayo gotong ke kamar belakang.
Harry : Ayo.
Lalu Harry dan Jeff menggotong Alya ke kamar belakang
Nina : Pasti dia keracunan minuman itu
Rene : Masa? Dia kan yang tadi siapin itu minuman?
Rika : Jangan-jangan, Edo lagi.
Rene : Kok jadi Edo?
Cherry : Dia dari tadi disini kan?
Rika : Itu maksudku.
Rene : Tapi mana dia? Dia mungkin daritadi di WC?
Harry dan Jeff kembali ke ruang tengah
Jeff : Ada apa?
Rika : Gue curiga sama Edo.
Harry : Kenapa?
Rika : Dia daritadi di dalam, mungkin dia mau racuni Kita semua?
Jeff : Gak mungkin, dia kan lagi di W...


PART 3 :



Tiba-tiba Listrik di Villa itu padam.
Nina : Aaaa aku takut – sambil teriak
Rene yang takut kegelapan, tiba-tiba pingsan.
Jeff : Rene, Renee.. ah dia pingsan.
Harry : Udah baringkan dulu di situ
Jeff : Oke
Harry : Si Edo mana lagi
Jeff : Nggak tau.
Rika : Gelap banget. Ini ada 2 lilin. Untung gue bawa.
Harry : Korek mana tadi?
Jeff : Nih.
Lilin pun dinyalakan.
Jeff : Har, Lo susulin si Edo gih.
Harry : Gue? Sendiri?
Jeff : iya.
Rika : Gue ikut Har.
Cherry : Aku juga kak.
Harry : Jangan Cher, Kamu tunggu aja disini.
Rika : Iya, Lagian gue gak kuat pengen ke WC
Harry : Bukan daritadi.
Rika : Hehe, yo ah kelamaan
Harry : Lilin nya 1 dong
Nina : Nih.
Rika dan Harry pun ke Wc untuk menyusl Edo
Nina : Aduh lilin cuman 1 lagi
Jeff : Rene pake pingsan lagi
Cherry : Kak Jeff, Aku takut.
Jeff : Udah lah tenang ajah.
Tiba-tiba Rika dan Harry kembali dengan panik.
Rika : Edo,, Edo
Harry : Edoo..Gak mungkin... – sambil berlari menuju ruang tengah
Nina : Kenapa?
Rika : Edo,, Edo,, -sambil Ngos ngosan
Cherry : Tarik napas dulu kak.
Harry : Edo .. Mmmatii, punggung nya berdarah, kayaknya dia di tikam dari belakang.
Nina : Apa?? Tadi Alya, Sekarang Edo,,Astagaaa
Nina terlihat Lunglai
Jeff : Nina,, Hey,,
Nina : Aku gak bisa nerima ini. – sambil sempoyongan dan akhirnya pingsan
Jeff : Yaelah, sekarang 2 orang yang pingsan
Harry : Cherry, Kamu diem disini Kakak sama Kak Rika mau ke belakang, ngambil mayat Edo sama Alya, kita pulang sekarang.
Rika : Iya,Cher. Jeff, Lo keluar, cari pertolongan.
Rika dan Harry pun kembali ke Wc
Jeff : Cher, Tunggu yah,
Cherry : Iya ka.
Jeff pergi menuju pintu namun, ternyata pintu nya terkunci.
Jeff : Sial Cher, Kita terkunci di Villa ini.
Cherry : Lalu bagaimana kak?
Jeff : Kakak mau cari jalan. Kamu tunggu disini jaga mereka
Cherry : Iya kak, jangan lama-lama
Jeff : Oke
Jeff pun pergi ke belakang untuk mencari pintu keluar, tapi Jeff bahkan Harry dan juga Rika tidak muncul juga yang mebuat Cherry kesal
Cherry : Kemana sih mereka? Aku takut. Ah iya aku bawa handphone. Coba aku telepon polisi.
Namun di daerah itu kebetulan tidak ada sinyal untuk ponsel.
Cherry : Ah sial. Ah iya telpon nya.
Cherry pun mencoba menghubungi Polisi dengan Telpon Villa, namun juga tidak bisa, karena ada yang memutus saluran teleponnya
Cherry : Aduh, kenapa sih, ada-ada aja, di Telepon gak bisa, di hp gak bisa. Lebih baik aku susul mereka saja.
Cherry pun menyusul mereka bertiga namun ternyata, Cherry melihat 4 mayat tergeletak di lantai ruang belakang, Mayat tersebut tidak lain Edo, Harry, Rika, dan Jeff. Dengan luka tusuk yang amat banyak.
Cherry : Oh tidak mungkin. Kak Harry – sambil menuju mayat Harry
Cherry : Kak Edo, Kak Rika, Kak Jeff.
Saat Cherry sedang menatapi ke empat mayat tersebut. Tiba-tiba ada seseorang yang mengikat lehernya dari belakang.
Cherry : Ah, Lepaskan aku, Siapa kamu sebenarnya. – Dengan nada terbata-bata karena tercekik
????? : Itu tidak penting. Sekarang kau harus mati
Cherry : Apa salahku? Kenapa kau membunuh mereka dan ingin membunuhku.
????? : Aku benci mereka. Dan aku harus membunuhmu
Cherry : Kenapa?
????? : Karena kau telah masuk ke Villa ini. Terpaksa aku membunuhmu.
Cherry : Tidaaak, Lepass---Lepaskan AaaKu. Aaaaa
Akhirnya Cherry Tewas karena tercekik tambang yang sangat kuat. Dan orang bercadar itu pergi ke ruang depan dimana Rene dan Nina terbaring.
????? : Mereka tampaknya mudah untuk dibunuh. Sebaiknya aku bunuh dia(Rene) dulu.
Tiba tiba Rene tersadar dari pingsannya.
Rene : Hmm,, Aku dimana?
????? : Kamu di Villa di daerah puncak. Masih Ingat?
Rene : Siapa itu?
????? : Malaikat maut mu. – Sambil menusukan pisau ke perut Rene
Cleb, Rene pun tewas. Manusia misterius itu pun membuka cadar nya dan ternyata itu adalah Alya.
Alya : Sekarang giliran kau Nina, Kau memang sahabatku, Tapi kau harus kubunuhjuga, Karena kau juga ikut ke Villa ini sama seperti mereka. Aku terpaksa membunuhmu
Tiba-Tiba Nina Tersadar.
Nina : Aduh, Dimana aku?
Alya : Di Villa
Nina : Alya? Kamu masih hidup?
Alya : Ya aku masih hidup
Nina : Syukurlah.
Tapi tiba-tiba ia kaget saat melihat Rene sudah Mati
Nina : Astagaa. Rene? Kenapa dia Al?
Alya : Aku membunuhnya.
Nina : Tidak mungkin
Alya : Mungkin saja. Dan aku juga Membunuh Edo, Rika, Harry, Jeff, dan Cherry.
Nina : Apa? Mereka semua.. Mati?
Alya : Ya, Aku membunuhnya.
Nina : Kenapa? Al?
Alya : Aku membenci mereka, aku sangat membenci mereka
Nina : Kenapa Kau membenci mereka
Alya : Sulit untuk di jelaskan. Aku merencanakan ini sudah dari dulu, namun belum ada waktu yang tepat, dan liburan kali inilah yang tepat bagi ku untuk membunuh mereka. Termasuk Kau.
Nina : Kenapa? Kau juga membenciku?
Alya : Tidak, aku tidak membencimu, aku sangat menyayangimu, karena kau satu-satunya sahabatku, kau selalu baik kepadaku, dan kau juga selalu melindungiku dari cemoohan teman-teman yang lain.
Nina : Terus mengapa kau ingin membunuhku?
Alya : Kau telah masuk ke Villa ini, jadi Aku terpaksa membunuhmu, aku tidak akan puas jika semua tidak mati.
Nina : Jangan Al. Aku tidak mau mati
Alya : Sebelumnya aku ingin memelukmu. – Lalu memeluk Nina
Nina : Kenapa Al, Kenapa? Kenapa kau seperti ini?
Alya : Aku kesal Nin, Aku selalu di cemoohkan oleh mereka, aku selalu di jadikan budak oleh mereka, aku benar-benar kesal. – sambil menangis
Nina : Kau bukan seperti Alya yang ku kenal, Alya itu orangnya kuat, tidak lemah dan tempramen seperti ini.
Alya : Kau tidak merasakan bagaimana perasaan ku, masa laluku sangat suram, ayahku selalu menyiksaku ketika aku melakukan kesalahan sedikit apapun itu.
Nina : Karena Itu?
Alya : Iya, dan suatu hari ayahku menyiksa ibuku hingga ibuku mati. Disitu aku benar-benar dendam pada ayahku. Dan hasrat ku ingin membunuh tumbuh pada saat itu.
Nina : Lalu kenapa ? kenapa kami jadi sasaran
Alya : Sudah jangan banyak tanya. Selamat berjumpa di Surga kawan – sambil menusuk Nina
Nina : Al, Teganya, Kau,, mem,, membunuh,, ku. – dan Nina pun tewas.
Alya : Maaf kawan,
Lalu Alya mengeluarkan sebotol obat racun dari sakunya, lalu dia pun meneguk obat itu dan bunuh diri. Singkat cerita, Keesokan harinya Ammie dan Jennie yang sedang berkemah berniat ingin mampir ke Villa itu.
Jennie : Mmie , kok sepi yah Villa nya? Apa mereka sudah pulang?
Ammie : Nggak tau.
Jennie : Ayo kita masuk sajah.
Mereka pun masuk ke Villa denga mendobrak pintu karena sejak malam pintunya terkunci, dan saat mereka masuk mereka menemukan mayat-mayat tergeletak di lantai.
Ammie : Jen.. Lihat, mereka,, mereka,,mati.
Jennie : astagaa, siapa yang tega melakukan ini?
Ammie : Eh bentar, itu di tangan si Alya ada surat.
Jennie : Ayo baca Suratnya
Ammie : Bentar


Isi surat : Siapapun yang menemukan surat ini, tolong bawa mayat-mayat yang ada disini dan kuburkan mereka dengan layak, mereka bukan mati karena hantu atau roh gentayangan, atau bahkan di mangsa hewan buas, akulah yang membunuh mereka. Edo, Harry, Rika, Jeff, Cherry, Rene, dan Nina itu nama-nama mayat yang aku bunuh, akulah pembunuhnya. Aku membunuh mereka bukan tanpa alasan, aku membunuh mereka karena aku kesal pada mereka, aku benci mereka walaupun mereka semua kawanku. Aku juga telah mengunci mereka dan memutus sambungan pesawat telpon di villa itu agar aku bisa leluasa membunuh mereka.
Aku bunuh diri bukan karena aku tidak mau di jerat hukuman. Aku sudah merasa tidak sanggup untuk hidup di dunia ini, lebih baik aku mengakhiri hidupku, menyusul teman-temanku yang lain yang sudah berada di surga, sedang menungguku.Tolong bagi siapapun yang menemukan surat ini, beritahukan pada keluarga mereka bahwa mereka mati dibunuh, bukan kecelakaan atau dimangsa hewan buas. Tertanda : Alya Amalia
Ammie : Astaga Jen,
Jennie : Kenapa?
Ammie : Alya membunuh mereka semua.
Jennie : Coba aku liat.
Jennie mebaca isi surat itu,
Jennie : Ya sudah kita lapor polisi.
Ammie : Iya, ayo kita Lapor.
Mereka pun pergi melapor pada polisi daerah puncak, yang agak jauh dari villa itu. Dan mayat-mayat tersebt akhirnya di kuburkan dengan layak. Dan cerita ini pun TAMAT.
Tag : drama tersedia dalam versi mobile silahkan buka lewat smartphone anda :
1 Komentar untuk "Teks naskah drama 10 orang pemain lengkap"

Waah,makasih yaa buat naskah teaternya,makasi banget:):):)
By:Yumi Ishiyama_Code Lyoko_2012_
:)Yumi Ishiyama_

Back To Top if (window.jstiming) window.jstiming.load.tick('widgetJsBefore'); -->